Jokowi Ingin Sorong, Papua Dibangun KEK

indexJakarta – Presiden Joko Widodo(Jokowi)memutuskan akanmembangun Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), di Kabupaten Sorong Provinsi, Papua Barat.

Keputusan itu diambil, dalam rapat kabinet terbatas mengenai KEK ini, di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa, 14 /62016)

. Jokowi mengatakan, membangun Papua bukan sekadar pembangunan jalan, jembatan maupun bandara.

“Tapi juga kelembagaannya. Saya minta untuk betul-betul dipastikan dari sisi kesiapan lokasi, zonasi, lahan, infrastruktur, transportasi, juga kelembagaannya,” ujar Presiden Jokowi.

Dengan adanya kawasan industri dan ekonomi di Papua, barang-barang dari sana, juga bisa langsung di bawa oleh kapal-kapal tol laut. Harga jualnya pun disana bisa lebih murah.

Persoalan lain, katanya, seperti bahan baku dalam pembangunannya juga harus diperhatikan. Begitu juga ketersediaan listrik.

“Pengalaman kita mengenai Batam harus jadi perhatian bersama. Saya tidak ingin masalah kelembagaan menjadi penghambat kita dan juga tidak tumpang tindih kewenangannya dengan apa yang sudah dimiliki pemda,” kata Jokowi.

Usai rapat kabinet, Menteri Koordinator BidangKemaritiman Rizal Ramli mengatakan, pembentukan KEK ini juga bertujuan menghilangkan kesenjangan pembangunan wilayah barat dan timur.

Walau sudah ada tol laut Rizal mengatakan, upaya itu saja tidak cukup untuk mengikis kesenjangan tersebut. Karena itu, KEK ini diharapkan secara perlahan bisa menghilangkan kesenjangan wilayah timur.

“Ide ini sudah delapan tahun beredar, enggak jadi-jadi itu barang. Pak Presiden akhir Desember didorong supaya dijadikan KEK Sorong. Dan tadi diputuskan bahwa ini akan dilaksanakan,” ucapRizal.

Rizal mengatakan, pemerintah akan memberikan insentif fiskal agar swasta mau masuk dan memanfaatkan pengolahan industri di sana. Seperti industri pertanian, diharapkan bisa diolah supaya yang diekspor bukan bahan mentah saja.

“Tadi sudah diputuskan dan Presiden tegas ini harus segera mulai dilaksanakan. Tugas kantor kami, memfasilitasi agar proses ini bisa berlangsung dan mempercepat pertumbuhan ekonomi di Papua,” katanya.[red/viva]

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *